27 C
Medan
Thursday, 18 July 2024
spot_imgspot_imgspot_img

Hamas Minta Pasukan Siap Tempur, Nihil Perpanjangan Gencatan Senjata

Medancyber.com – Sayap militer Hamas, Brigade Al Qassam, memerintahkan pasukannya siaga tempur jelang masa gencatan senjata di Jalur Gaza Palestina berakhir pada Kamis (30/11) pagi waktu lokal.

Al Qassam memerintahkan para pasukan dalam posisi siaga tempur tinggi kecuali ada pernyataan resmi yang mengonfirmasi perpanjangan gencatan senjata.

“Brigade Al-Qassam meminta pasukan aktifnya mempertahankan kesiapan tempur yang tinggi pada jam-jam terakhir gencatan senjata,” kata kelompok tersebut dalam sebuah pernyataan seperti dikutip Reuters.

“Para pejuang harus tetap siaga kecuali ada pernyataan resmi yang mengonfirmasi perpanjangan gencatan senjata,” tambah pernyataan itu.

Baca Juga:  Timur Tengah Bergolak, Houthi Bajak Kapal Israel

Perpanjangan gencatan senjata akan berakhir hari ini, Kamis (30/11) pada pukul 07.00 waktu Gaza atau 12.00 WIB.

Hingga kini, belum ada kepastian apakah gencatan senjata akan diperpanjang. Hamas sendiri telah mengungkapkan keinginan untuk memperpanjang gencatan senjata dan berencana membebaskan lebih banyak sandera.

Namun, Hamas mengklaim Israel ogah menerima kesepakatan baru soal pembebasan sandera sebagai bagian dari upaya memperpanjang gencatan senjata.

Para sandera tersebut di antaranya tujuh perempuan dan satu anak. Selain itu, terdapat tiga jenazah yang tewas akibat gempuran Israel di Gaza.

Baca Juga:  Sorry Biden, Arab Saudi Merapat ke Aliansi Dagang Rusia Cs

“[Keputusan] ini terlepas dari konfirmasi mediator bahwa daftar kelompok (sandera yang dibebaskan) ini adalah yang (Hamas) anggap masuk kategori perjanjian,” demikian pernyataan Hamas dikutip Reuters.

Di sisi lain, kepala staf Pasukan Pertahanan Israel (IDF) Herzi Halevi mengatakan pasukan mereka juga bersiap untuk perang tahap berikutnya di Gaza saat gencatan senjata berakhir.

Israel dan Hamas sepakat gencatan senjata empat hari pada 24-28 November. Kesepakatan ini kemudian diperpanjang dua hari pada 29-30 November.

Hingga kini, belum ada kabar terbaru terkait perpanjangan kesepakatan gencatan senjata.(cnni/js)

Related Articles

Stay Connected

0FansLike
3,912FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -spot_img

Latest Articles