30 C
Medan
Tuesday, 23 April 2024
spot_imgspot_imgspot_img

Polres Langkat Ringkus Seorang Pelaku yang Cabuli Anak 7 Tahun

Medancyber.com – Satu dari dua pelaku yang mencabuli anak berusia 7 tahun di Desa Pantai Gading, Kecamatan Secanggang, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara, diringkus polisi.

Hal ini benarkan Kapolres Langkat, AKBP Faisal Rahmat Husein Simatupang melalui Kasat Reskrim, AKP Dedi Mirza saat dikonfirmasi wartawan.

“Ya sementara satu orang pelaku sudah ditangkap yang berusia 15 tahun,” ujar Dedi, Senin (29/1/2024).

“Yang lain-lain kami belum bisa komentar, karena masih tahap pemeriksaan,” sambungnya.

Dikabarkan sebelumnya, beberapa hari ini media sosial khususnya Instagram dihebohkan dengan video seorang ayah meminta keadilan kepada pihak kepolisian.

Pasalnya, anak kandungnya yang masih berusia 7 tahun warga Kecamatan Secanggang, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara, menjadi korban pencabulan yang dilakukan pelaku yang diduga berjumlah dua orang.

Informasi yang diperoleh, diduga pelaku berusia 40 tahun dan 15 tahun.

Amatan wartawan di video yang beredar tersebut, ayah korban menangis sembari meminta agar laporan yang sudah dibuatnya pada tanggal 11 Januari 2024 di Polres Langkat segera ditanggapi.

“Saya sebagai orangtua dari anak kami, karena orang gak punya. Apa kami karena orang miskin tidak ditanggapi,” ujar ayah korban di dalam video sambil menangis.

Bahkan ayah korban mengatakan, karena mereka orang yang tak mampu, sehingga laporan terhadap anaknya dibiarkan begitu saja. Dan pelaku yang mencabuli anaknya, dibiarkan berkeliaran.

Padahal bukti yang dikumpulkan cukup kuat. Sudah divisum dan sudah ada saksi.

“Kami orang yang tidak mampu, anak saya jadi korban kenapa dibiarkan saja. Tolong lah kami,” ujar ayah korban.

Sementara itu, Kapolres Langkat, AKBP Faisal Rahmat Husein Simatupang angkat bicara soal video yang beredar tersebut.

“Benar, kejadian itu sudah dilaporkan ke Polres Langkat pada tanggal 11 Januari 2024 kemarin,” ujar Faisal, Senin (29/1/2024).

Baca Juga:   Polres Tapsel Terjunkan 369 Personel Gabungan Gelar Ops Lilin 2021

Namun Faisal membantah jika laporan tersebut dibiarkan begitu saja.

“Tanggal 22 Januari 2024 penyidik ada menghubungi keluarga korban untuk tindaklanjut perkara tersebut. Soal hasil visum juga sudah keluar,” ujar Faisal.

“Mohon bersabar, semua masih berproses,” sambungnya.(tr/mc)

Related Articles

Stay Connected

0FansLike
3,912FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -spot_img

Latest Articles