29 C
Medan
Monday, 17 June 2024
spot_imgspot_imgspot_img

Pelajar SMP Diduga Dianiaya Oknum Aparat Hingga Tewas

Medancyber.com – Seorang pelajar SMP di Medan, MS (15), menghembus nafas terakhir pada 25 Mei 2024. Korban tewas diduga setelah dianiaya oknum aparat.

Ibu korban, Jenny (49) saat ditemui, Senin (27/5/2024) mengaku, menerima kabar anak bungsunya itu tewas pada 25 Mei 2024 dini hari.

Saat itu, Jenny tengah berada di Pematangsiantar menghadiri acara pemakaman.

“Saya dapat informasinya hari Jumat malam bahwa anak saya sudah sakit,” kata Jenny.

Dia menuturkan, saat itu anaknya tengah duduk bersama temannya di sebuah jembatan rel kereta Jalan Pelikan, Kota Medan.

Kemudian, ada seorang pria menyuruh korban dan teman-temannya bubar. Diduga, pria itu adalah seorang oknum aparat.

“Sudah ada saksi satu. Katanya, karena dipukulkannya makanya jatuh dia (korban), diduga aparat,” tuturnya.

Akibat pemukulan itu, sambung Jenny, anaknya sempoyongan hingga jatuh ke bawah jembatan rel kereta.

“Dia jatuh karena dipukulkannya. Sekali aja jatuh. Keras katanya pukulannya. Terus naik lagi. Ditangkap katanya, ditarik,” ujarnya.

Setelah tak berdaya, korban dibawa teman-temannya ke klinik. Keluarga juga sempat melarikan korban ke Rumah Sakit (RS) Madani.

Namun, saat mendapatkan perawatan di RS Madani, korban menghembuskan nafas terakhirnya.

“Dibawa ke rumah sakit. Saya belum bisa pulang. Rupanya dengar berita lagi jam 4 Sabtu (dini hari) sudah meninggal katanya,” pungkasnya.

Hingga saat ini keluarga korban masih diarahkan untuk buat laporan ke pihak Denpom I/BB guna melaporkan oknum aparat tersebut. (zul/mc)

Related Articles

Stay Connected

0FansLike
3,912FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -spot_img

Latest Articles